Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


March 29, 2012

092. I wish, we both are the balloons.



Salam alaykum.


Sewaktu konvensyen bidadari dunia sedang berlansung, aku bermain dengan gelodak hatiku sendiri.


Semata-mata menegur kerana hendak memberi tahu tentang si perempuan lagi satu.
Bukan pertama kali diperlakukan begitu.
Tetapi, mungkin beberapa.


Aku pula, endah tidak endah.


Kerana apa?


Masih ada secebis rasa ingin tahu dan kasih. (MUNGKIN)
Ah, aku mahu jaga sayangku itu.


Kerana perkara sebegini, membuat aku makin menghijabkan segala rasa.
Aku hilang passion.
Atas segala kegiatan lainnya.


Apa ni?!.





"You're like a balloon, and I am like a rock.You cut me down and, you'll soar high above the skies" ...

Dalam tempoh perjalanan yang singkat di dunia ini,
dan yang panjang di akhirat nanti, tidakkah kau mahu,
soar high above the skies bersama?

Aren't you ready yet?

Navigate and conduct the journey, for that I shall not be the unguided balloon and will be lost in the outer space.

or at least, jadi peneman?



dan aku bertanya sekali lagi,


If I'm gonna be missing ,
would you ever try to find me again?








Jawapannya : Let it be my secret.




















Harus aku rasa apa pada kata-kata itu?


Sejujurnya, aku sudah meletakkan segala sandar harapku pada Ya Rabbuna.
aku kepingin terbang bersama, menjadi belon merah yang selalu aku gambarkan dalam minda ini, dengan latar  biru memekat. 


Cantik tona itu.


Merah dan biru.






Cuma, aku tidak suka bila mana aku dipanggil-panggil semula, hanya kerana,
"Ironically, you are same with her"




Atas tujuan apa disamakan?


Ya Allah, tidak  sekali tersemat kepingan cemburu.
Perempuan itu ku anggap seperti kanak perempuan yang baru ingin belajar tentang hati dan rasa,
dan aku dapat lihat sisi perempuan itu, yang dahulunya AKU.


Ya. Yang dahulunya AKU!


segala rasa diluah pada dunia.
segala harapan disandar pada manusia.


Kasihan melihat drama tragis diri sendiri, makanya aku bersedia untuk pergi.
Walaupun, mungkin kau tidak akan pernah mengerti atas kenapakah aku berperilaku sebegitu.


Kerana hati ini, tidak lagi akan aku lumurkan dengan kotor dan lumpur,
cukuplah kesan buruk hitam yang lampau,
dan jahitan yang bertindan-tindan.




Kalau kau rasa, kau sudah cukup bagus untuk kendong keduanya,
BUKTIKAN PADA AKU, kau mampu miliki yang pertama dengan cara yang paling Allah redha.




Ini bukan kisah cinta. Harap maaf jika anda kalian salah tafsirannya.
Ini kisah sedikit ruang rasa yang aku ada, dan terbungkam di dalam dada.








Adakah kau tetap mahu menjadi batu, atau si belon yang rindukan angin kuat agar mampu terbang?


Dedikasi coretan untuk seorang teman yang mak saya kenal. 



No comments: