Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


July 16, 2012

091. Don't burn your memories. Cherish.


apa ada pada kenangan?

kisah lama yan menjadi jilid jilid sejarah manusia?
peradaban kuno yang mungkin tidak boleh diguna pakai lagi, atau apa?

bagi aku kenangan, yang mebuat aku menjadi aku.

Life is a set of puzzles, each day we complete one piece of it that leads to another one and it goes on until the last breath of ours.

Cantik kan kenangan?
Kenangan aku bersama si kawan teman penglipur lara.
Kenangan bersama ayah ibu sewaktu baru ingin kenal dunia.
Kenangan terjatuh cinta pada ciptaanNya.
dan paling indah, bila terjatuh cinta pada DIA yang menciptakan segalanya.

and I hope it won't be just a memory. I hope it stays.

Konsep jatuh cinta ataupun bercinta bagi aku adalah, sesuatu yang kita harus bina setiap hari.
Bercinta atas segala baik buruknya.
Bercinta atas segala perbezaan yang ada.
Tapi Allah lebih tahu, hati aku tak bersedia lagi untuk itu.
Makanya dia siapkan aku sehebatnya agar aku bercinta denganNya dahulu.

and its okay :)




Tidaklah kita menyintai sesuatu itu jika kita tidak mahu lebih tahu tentangNya, lebih rindu padaNya and it goes on.
Tuntutlah ilmu.
Bina kekuatan dengan ilmu yang kita ada.
Kalau lemah, ingat sirah. sirah nabi-nabi. sirah syuhada' dan untuk aku, sirah wanita-wanita hebat yang berjuang demi CINTA.


Hah, cinta itu indah, tapi seringkali dikotorkan dengan nafsu.
nafsue melempiaskan segala cantiknya bahasa cinta.
dendam, marah, hasad, dengki, iri.

Aku benci menulis tanpa isi, seperti begini.
Aku hanya duduk, dan keadaaan keliling sunyi sepi.
Tapi seakan ada suara dalam minda yang mengarahkan jari menari laju atas papan kekunci.

Aku tak berani untuk bercinta, kerana aku takut dengan manusia yang kejam.

aku bayangkan hati aku dirobek dengan buas oleh manusia tanpa hati.
dijajanya hati aku.
dimurahkan harga aku.
hanya kerana aku cinta.
salah konsep itu.

lebih rela aku beri hati aku pada DIA yang akan menambahbaikkan cinta aku.
cinta yang camping kepada cinta yang sempurna.
rindu pada khusyuknya solat.
rindu pada heningnya suasana bila deraian air mata membasahi segenap pipi.
rindu pada nafas syahdu tatkala mengucup hamparan baldu sajadah itu.


semua orang (dan termasuk aku) lihatkan manisnya cinta manusia.
yang bersifat sementara.
perempuan dan berangan , mana boleh dipisahkan.

but luckily, Allah knocked in my dreams.
Reality!

Sepanjang waktu berhibernasi ini, aku lihat dunia yang reality.
Dunia yang tak ditunjuk dalam montaj comel pre-wedding, pre-engagement, dan sebagainya video comel di yutiub.
Video comel tak tunjuk perangai anak kecil yang kau harus cuci beraknya hari-hari, layan karenahnya hingga kau rasa hendak putus urat , susu tin dan susu ibu yang mahal harganya.

Video comel tak tunjuk, perjalanan seorang perempuan yang terlalu suka pada dunia, yang jika tidak dicium hidayah Allah, pasti dia akan jadi wanita urban yang melalaikan segalanya, baik akhlaknya mahupun agamanya, yang hatinya tak di-attached pada Allah.

Video comel tak tunjuk, apa derita rasa yang ada di sebalik wajah yang lembut itu sebenarnya kuasa singa.

Video comel tak tunjuk apa sahaja yang orang lain tak rasa. Makanya, stop dreaming, start living a reality!




I am thankful, Allah tak beri apa nonsense yang aku pernah mintak dahulu, but instead he sends me lessons as one way of teaching me. Tarbiyyah indah.

Aku rasa, kalau aku masih di takuk lama, masak nasi dan buat air teh pun aku tak reti.
Kalau mahu jaga anak pun, mungkin anak itu mati dengan tahi penuh di lampinnya.
Atau mungkin jadi, aku dan orang tua, rasa hormatnya enteng. Jenis rebel.



Ah kisah silam dan kenangan.
Apa aku ada sekarang, haruslah aku genggam.
dan aku yakin, Allah tak beri segala ini dengan mudah.
nothing is free.
Harus ada ujiannya.

rahsiakan ujian itu kan?
Ensyaallah.



Kena tampal pada hati, "bertabahlah"


"Membuang kenangan dari kotak fikiran ; Tidak semudah membakar kepingan filem dalam bara api"

Wasalam.



No comments: