Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


October 24, 2012

028. My Monday


Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah hari ini segar sedikit.
Malam ahad seharian dan semalaman tidak tidur untuk siapkan kerja di studio.
Esoknya Isnin keluar ke Jalan TAR bersama rakan baik baru, AinFa.
Nasib baik tak pengsan di tengah jalan.

Mana taknya, kami berdua decided to be Ninjas once again.
Alhamdulillah.
Makin lama, kami makin selesa begini.
Bukan untuk tontonan umum, tapi mengejar Mardhatillah.
The silent intention is the best, because still we know; Allah listens.

Malamnya, jumpa emak dan Pak Habib.
Rindunya pada dua figura hebat
Asal jumpa Pak Habib, tenang sangat. Buat aku rindu pada atuk atuk lelaki yang aku pernah ada.
Atuk Wahid especially.

"Hai si cantik" , keterujaan Pak Habib bila terpandang aku yang keletihan terduduk di ruang tamu rumah.

Aku tak kisah pun kalau Pak Habib mahu sweettalk or what not.
Sebab , aku rasa itulah cara dia meraikan pengunjung, lebih-lebih lagi si gadis kan?

Aku terbayang , jika Rasulullah saw bagaimana lah pula ya?
Keraian Rasulullah lebih tinggi. Akhlak nya lebih terpuji.
Sedang dengan anak kecil, orang tua yang membenci dan sebagainya kan?
Hebat.


Maka aku membalas teguran Pak Habib dengan senyuman yang aku oles bagi menutup kelelahan ku.


Aku ganti tidur sehingga lah pagi tadi.
Dengan baju yang sama aku pakai hari Isnin, aku pulang ke kampus semula.
Nasib baik orang orang di jalanan tidak dapat  mengecam bau atau lainnya.

Aku kekal wangi kot :D

and plus, I feel so much comfortable to put the niqab again.
So, I put it on again. Eventhough I am alone. Alhamdulillah.

Perjalanan went back to kampus from Hotel di Pwtc, went smooth.
Segala orang di jalanan, semuanya biasa-biasa dalam hidup masing-masing.

Aku tenang.
Aku suka melihat orang dan hidup mereka.


Sesampainya di katil di bilik,
aku tegur AinFa.

Perbualan tentang sakit, tentang hati, assumptions dan banyak lagi.
Aku kata pada dia aku mahu tidur, letih.
Padahal,
aku hanya mahu melelapkan mata, kononnya, bila mata terbuka semula,
I wish things will be better.

Tapi dah berapa banyak kali aku lelapkan mata dalam lena yang panjang mahupun pendek,
ceritanya tetap sama.


And yes, I need strength.

Bila aku bangun, dengan mimpi dan rasa yang sama.
Aku diam.
Aku bangun dari katil.
Seakan di hati penuh berhikmah atas segala yang terjadi.
Aku harus meneruskan hidup.


Alhamdulillah.

Moga fikiran ini kekal.
Moga kekuatan ini berpanjangan.


InsyaAllah.



Lembutkanlah hatiku, dan hati insan-insan yang aku sayang.
Selamanya.

Demi Mu Ya Allah.


Jadikanlah aku, perempuan yang hatinya penuh ladang bunga dan kelembutan,
tapi dipagari tinggi nya tembok tembok besi dan batu.
Agar, hanya yang selayaknya muncul dan meneman aku dalam ladang bunga itu.
EnsyaAllah.

Aku tahu aku kuat.
Aku tahu aku mampu.


Terima kasih awak, kerana menjauh.
Dari jauh, hanya doa agar kita sama-sama bahagia dalam nikmat dan redha Nya.


Maafkanlah, Bersabarlah, walaupun itu adalah benda terpaling susah untuk dilakukan.
Walaupun benda itu terpaling payah untuk disegerakan.

Kenangan Isnin 22 Oktober 2012



Allah is always there. Watching over us.


:)

No comments: