Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


November 2, 2012

031. Kak Fatin.


Bismillah ar rahman ar rahim.

Lebih kurang beberapa minggu kebelakangan ini, hidup bangun malam tidur pagi.
Berjaga menjaga, kononnya menyiapkan segala tugasan bebanan kerja pelajaran.
Dengan kekuatan hati yang meronta-ronta minta diisi,

Aku jadi capek.

But I do know, I need to so something.
I feel like an ultaman, bila hatinya merah menyala-nyala tandanya si orang Ultra perlukan bantuan,
because of his dying heart.

Makanya, aku pun begitu juga.

...

Dari studio malam hingga ke subuh.
Alang-alang sudah hingga subuh, aku beranikan diri melangkah ke masjid yang duduk letaknya tak jauh dari kulliyyah.
Aku rasa tenang dalam kekosongan dan kesunyian ruang itu.
Aku punya segala masa dan konsentrasi untuk berfikir sepanjang perjalanan yang pendek itu.
Gelap pekat malam mengaburi segala duka.
Sunyi tanpa suara membuatkan hanya suara hati yang dapat berbicara, bukan hiruk pikuk manusia.
Sejuk malam menggigit tulang, mengingatkan aku banyak tentang hari bila aku mati.


Begitulah hidup beberapa minggu ini.
Bagi aku, aku harus paksa diri.
Kalau dah terjelopok jatuh, harus bangkit!
Bukan mengaduh tak sudah.
Bukan menangis hingga kering air mata, hingga bisu suara.

Aku perempuan yang punya TUHAN!


...


Nyata, benarlah Tuhan itu Maha Pengasih, lagi Menyayangi.
Dalam syahdu dan sunyi pagi hening subuh.
Beberapa kerat badan yang berada di saf-saf perempuan.
Membuat aku berkenalan dengan seorang kakak.

Seusai subuh yang satu hari itu,
aku menoleh ke kanan, bersalam, berpeluk.
Seorang kakak tersenyum.
Kami berborak-borak sedikit.
Aku mengadu sedikit kepenatan dan perihal hati secara amnya.
Aku perlukan nasihat manusia kuat sepertinya.

Kata-katanya menusuk segala ruang rongga yang ada.
Segalanya dikaitkan dengan DIA yang Utama.
Lagi, membuat aku termenung. Sayu.
Kecilnya aku...

Sedang rancak bertanya itu ini,
ada lelaki sebaya 7 tahun menyelak langsir hadapan,
lalu masuk.

"Mummy, I'm sleepy"

Lantas, membaringkan kepalanya di simpuhan kaki si kakak.
Kakak mengusap-ngusap badan si anak kecil itu.

Subhanallah. Anak sekecil ini, diasuh untuk ke masjid tika Subuh?
Manusia jenis apakah ini?

Aku pandang jauh.
terlalu jauh ... Merenung segala ruang masjid ...


"Awak kena ingat, sikit je lagi ni. Sikit je. Hidup is temporary. Your aim is Jannah. Sikit lagi. Sikit lagi. Lawan! Lawan!" Katanya penuh semangat, tapi penuh naluri seorang ibu.

"Baiklah akak. EnsyaAllah. I will fight. I will"...

...

Hari-hari lain, aku masih ditemukan lagi dengan kakak itu.
Tanpa bertanya nama, cukuplah aku memanggilnya kakak.

Tapi petang itu, barulah bertaaruf sedikit.
Namanya Kak Fatin.
Nama saya Maryam Kirana.

"Akak, macam mana akak ini so strong? What makes you?"

"Awak, kalau awak tahu tentang akak. Lagi lah..... Kita sama. Kita semua tengah struggle"

Kata-kata Kak Fatin buat aku tak percaya yang dia juga punya hal sendiri. Bagi aku, dia terlalu tenang. Senyumnya menggambarkan kelapangan dadanya.

"Akak, macam mana you boleh home school kan Hud. Selalu orang kaya je kan buat anak macam tu. How you manage it? Akak dah stop kerja semua. Akak  senang ye?"

"Awak, kenapa cakap macam tu. There's no problem. No need to be kaya. I am a single mother"


Pang!
Terpana aku di situ.

Kak Fatin rupanya is a single mother. Aku rasa, air mata aku nak berjurai di situ juga. Tahap kekaguman aku padanya, melonjak. Allahurabbi.

Emangnya, dia lagi banyak struggle that she is facing.
And I admiring here, from the deepest of my heart.

Hud dididik dengan penuh kasih sayang dan untuk menjadi seorang lelaki yang cukup baik, EnsyaAllah.
Ilmu agama, Ilmu dunia, semuanya Kak Fatin usahakan sendirian.

Katanya, duit itu sebaiknya dihabiskan. But make sure for the right purpose. Tak perlu nak kaya. Tak perlu nak punya harta. In the end mati, kita tak bawa itu semua. Don't worry, Allah will provide you! Percaya itu!


EnsyaAllah Akak. I will I will



...

Terima Kasih tuhan, along this journey of life, you made me meet all these great faces with superpower strength. Indeed, kita bukan diciptakan KUAT. Kita bukan diciptakan tanpa ujian. Dan kerana itu ALLAH is there, for us, to be depended to HIM. only to HIM.


...


Kak Fatin, semoga semangat akak, sentiasa mekar dalam jiwa saya.


Amiiin.

No comments: