Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


July 29, 2011

020. My Last Ramadhan ( if )


If we are not being tested, how could we know if we are bad or good. Just like Cars.
Salam.



Tentang Ramadhan kali ini,
Mahu dikecapi segala nikmat yang Allah beri,
Jika jasad kecil ini mampu ...

Mungkin dengan hanya kekuatan hati,
si perempuan itu mampu.

Sudah dirancang,
mahu menghilang.


Hilang.

Poof.

Gone.

Isolate.

Refresh.

Reflections.

Purification.



Kalau saya mampu selama sebulan,
saya harap, mampu sehingga ke berbulan yang akan datang.


Kerana apa?






















I just want to keep it.


Ya Allah, andai ini Ramadhan terakhirku,
moga ini menjadi yang paling terbaik buatku.
Kerana,
Aku dapat rasakan kehinaan diri sendiri yang mahu aku sirami dengan nur nur kasih yang kau taburi pada hari hari Ramadhan ini.

Kerana,
Mungkin baru tersedar ruginya aku kerana menyia-nyiakan Ramadhan yang lalu.


Amalan dan hati dan iman yang sentiasa berubah parasnya,
buat diri semakin terjerat dalam permainan sendiri.


Sayangilah aku Ya Allah, sebagai mana kau menyayangi hamba-hambaMu yang KAU berikan darjat tertinggi disisiMU.


Ya Allah,
Jika hati antara keduanya mampu dan mahu mengejar cintaMu sepenuhnya,
memenuhkan dada dan diri dengan rasa rindu kepadaMU,
KAU jagalah hati keduanya,
Agar kekal, meletakkan KAU yang paling utama ...
Kerana, kedua hati itu masih lemah, perlu dibelai, perlu dipupuk.



Jika ini Ramadhan terakhirku,
Ampun segala salah silap,
yang terzahir mahupun tersirat di hatimu.
Halalkan segala terkurang dan terlebih aku dalam berurusan dengan kalian.


Jika ini Ramadhan terakhirku,
dan jika aku pergi di saat, belum mampu menghabiskan keseluruhan bulan,
Kirimkan aku doa,
Pintakan maaf bagiku dan umat lainnya.


Jika ini Ramdhan terakhirku,
andai ada yang membenciku dalam diam,
menyayangiku dalam diam,
maaf.
Maaf kerana menimbulkan rasa rasa itu dalam diri kalian.
Tidak mampu membalas kebencian dan kesayangan itu.



Jika ini Ramadhan terakhirku,
Jadikan apa yang terjadi antara kita-kita semua sebagai kenangan antara manusia,
Adakah kita layak bertemu di Syurga?












Ya Allah,













I put on lots of spaces,
I pressed the "ENTER" bar,
because,
it is the tone,
i want to portray in my writing.

















Lambat.
Monotonous.
Melancholy.



dan



paling penting ,




dalam esak,




dalam deraian,




air mata jernih.

























Penulisan yang seakan meragut separuh jiwa saya sendiri.



Jika ini Ramadhan terakhirku,


.
.
.
.
.
.
.
.
.
.


*biarkan tanpa penamat ayat. Nothing is muktamad, kecuali dengan kehendakNya.




Assalammualaikum

No comments: