Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


January 4, 2012

070. Saying aku-kau doesn't mean I don't wanna be Solehah. Stop judging.





Salam alaykum.

Izinkan beraku-engkau di sini. Kalau di sapa di luar pun, masih selesa lagi beraku-berengkau. 
Belum lagi, berana-anta-anti-antuma-antunna dan sebagainya.

Lewat kebelakangan ini, 
aku rasa macam aku nak menyorok kembali.
aku tak berapa nak berminat sangat kalau apa yang aku tulis apa yang kongsi ,
orang beri kata puji.

Sebab,
aku rasa semua benda itu bukan untuk aku.


Sebab kedua,
aku rasa semua benda yang aku tulis,
aku pun tak mampu nak buat elok-elok satu persatu.


Sebab ketiga, 
aku rasa semua rasa antara aku dan manusia makin kurang,
tapi, 
rasa aku dengan DIA makin nak buak-buak.


banyak lagi sebab lain.


Tapi bila aku fikir tentang kaitan aku dan manusia,
membataskan beberapa perancangan aku dengan DIA,
aku jadi kalut.

keep on blaming myself for procrastinating.


Teruk*


Akhlak tak jaga*



Tak Thiqah kata orang jawa.



"Hey are you giving up on menjadi baik?"


No way! I won't/


Cakap kuat.
Nasihat hebat.
Hati sendiri pun tak reti nak pujuk.


Aku disapa dengan kau-aku tadi oleh seorang makhluk yang aku kira tersenarai titipan doa untuknya sekali.
Aku tau aku banyak mengada-ngada macam budak kecik. Lebih tepat lagi, Bayi.


Dia takkan pernah tahu, seberapa banyak usaha aku nak menjadi tidak bayi.
Tapi di mata dia, aku hanyalah seperti seorang bayi.

Fragile*
Manja*



Bila nak berubah?

Harus lebih tegas kan?


Diri.





Nak isolate lama-lama.
Nak balik kampung jaga kambing.
*Berangan.


Nak pergi Terengganu, orang kata, pantai cantik.

Ah, Musim Monsoon pulak katanya.




Habistu?




Duduk teleku,
tarik sejadah.
sarung telekung.







Tadah tangan.







"aku kau aku kau aku dan KAU"

faham?


doa aku, biar lah aku saja yang faham.
kepoh, 

cerita dan jaja doa biar satu dunia tahu

*Aku lah itu.




Kenapa ini?

Senang kata,

Aku rindu Samura.


Aku pesan pada si Umar, "Jangan give up cepat sangat, macam Kak Na dulu. Itupun nasib baik naik lah jugak semangat dah nak hujung-hujung, tapi lambat"


Merujuk kembali gambar di atas,
Aku rasa nak berlama-lama di situ.
Sendiri-sendiri.

Tapi tak mampu.


Merujuk juga gambar di atas,
boleh teka kan kenapa aku yang jadi tukang duduk belakang, dan bukannya berdiri di saf sekali?.

Mungkin kerana itulah, aku nak emo sedikit pagi-pagi ini.







#Jangan bagi Syaitan bersarang di hatimu, walau sebanyak mana kekusutan melanda. Sebaiknya, jika kau mahu lari dari lampau yang kelam, sediakan pendinding yang kuat dan ampuh kerana dunia takkan menjadi LEBIH BAIK bila kau bersedia untuk menjadi LEBIH BAIK. Kau yang harus kuat, bukan dunia & segala isinya.#


















2 comments:

D3inT said...

Salam, Mkay.

nothing worng kot nak guna aku-kau. even dlm doa kita dgn Allah pon kita guna aku-Kau kan.

and as for me, bila aku guna aku-kau tu means aku lebih rapat dgn someone tu. and when i meet a stranger, maybe aku guna saya-awak dulu. got what i mean?

Miss u, budak! :D

M. said...

Salam back :)


aku lagi puas berbual di wall post hehe.

membahasakan diri dengan apa nama sekalipun, tak salah,

asalkan adab dijaga,
akhlak dipelihara

:)