Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


January 31, 2012

076. Iron that sooths the heart.



"Setiap bencana yang menimpa di bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya sudah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami mewujudkannya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah. Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membanggakan diri"
(57 ; 22-23)

Allah, manis sungguh janjimu.
Allah, terima kasih kerana memujuk hati ini.


Allah, air mata ini tidak akan turun lagi atas hal yang tidak perlu.
Allah, rasa hati ini tidak akan terasa perit lagi atas hal yang tidak selayaknya.


Aku manusia yang longgar pada janjinya.
Tapi Engkau,
Maha Pencipta, Yang tepat atas segala ayat-Kau.



Allahu Rabbuna, aku rindu menulis berpanjang-panjang tentang kisah agar dibingkiskan sebagai pembantu kekuatan insan lain.
Tetapi, saat tangan mula laju, hati menahan, akal menghalang.

"Kau tidak layak bercerita, kerana, kau belum lulus ujianNya".


Allah,
Allah,
Allah...

Jika penjara itu dirindu Yusuf, aku juga ingin merindukan suasana itu. Jauh dari segela selut-selut hina dunia yang aku selalu sirami di atas jasadku ini.

Jika padang tandus itu tempat bukti kesetiaan Hajar, aku juga ingin bersendiri di sana. Jauh dari segala habuk binasa anggota dunia yang selalu melekat di liangku ini.

Jika bilik gelap itu dihuni Rabiatul Adawiyah, aku ingin turut mencuba memadamkan semua lampu yang ada. Jauh ke dasar, aku ingin lihat, adakah aku sudah cukup kukuh kepercayaannya kepadaMu.


Allah,
Allah,
Allah...

Berikan aku, sedetik lebih lagi agar aku mampu berjasa pada umat manusia. Jika bukan pada semua, biarlah pada yang terhampir. Kerana itu tugas seorang aku.

Tugas, yang masih belum selesai.



Salam alaykum, ayat di atas, sangat menyejukkan hati sanubari.

No comments: