Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


August 1, 2012

102. She, who broke her promise.


I promised to change the tone of my writing. I'm sorry, I am again going to break it.


Sayang,
jika kau tahu betapa aku memaknakan segala kata-kataku,
mungkin kau akan faham.

Aku tidak bermaksud sedikit pun untuk meruntunkan jiwamu
hingga menjadikan aku seorang yang menipu untuk melangkah.

Sayang,
aku lihat ke dalam mata kau dan ingin aku memeluk mu erat-erat.
aku mahu balut hatimu itu,
walaupun sebenarnya,
hati aku juga yang tersiat-siat.

Melihat harapan aku dan harapan kau bertembung di satu titik yang tercipta secara tiba-tiba.



Akulah kakakmu yang tidak menepati janji itu.
Akulah kakakmu yang kalah pada perasaan sendiri mungkin.


Sayang,
jika kau tahu aku sememangnya penat,
dan ingin berhenti.
kau pasti akan berhenti mempersoal kan keadaan diriku,
dan lihat aku berlalu pergi.

Maaf.
Maaf.
Maaf.




It is between the urge of leaving and the hope of someone for me to stay.
Apakah perasaannya, bila kita tahu seseorang itu menjadi seseorang kepada seseorang yang pernah rapat dengan kita?

Keep calm, Its Ramadhan.
I've been astray.

I've been sinning myself.
Sesungguhnya, tidaklah datang orang itu untuk mengakui keimanannya tanpa dia diuji.
dan kita, kita diuji untuk mempunya hati yang gagah ibarat besi berani, sayangku.



Maaf kan, kakakmu.
Kerana aku terlalu hina di matamu.


Tidak layak dibuat kawan atau dirindu sekalipun.

















You know, bila semua mahu menjauh dengan diri ini,
baru kita sedar hanya Allah yang ada disaat kita paling sendiri.
and HE miss me telling HIM this and that, That's why HE's making me a loner.





Kau tahu kan sakitnya, bila hanya di beri kata-kata dan bukannya gerak laku untuk membuktikan kata-kata itu.
Aku tahu.
sebab, sudah terlalu banyak sakit yang aku rasa.
kadang aku sendiri pun tidak sangka,
"ini sepatutnya aku rasa apa?"






"Actually kan, Mkay. Kau bukannya tak nak. But you just want it to be in the right way kan? Halal way kan?" ; Khairummin.




and yes. maybe it is. I live in a denial. A perfect one.






Wasalam.




p.s : Jika Ramadhan yang lepas menguji kepercayaan dan kesetiaan. Ramadhan kali ini menguji kesabaran dan segala jenis nafsu yang perlu dibendung. Tarbiyyah Allah dalam mempersiapkan kita, wanita syurga. Barangkali. Barangkali. Barangkali.

No comments: