Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


December 1, 2012

043. Lawan!






Salam alayk
Hari ini merantau lagi. Aku lihat hidup manusia. Aku lihat perubahan apa yang ada pada mereka, dan tiada pada aku dan vice versa.
Aku memang observant. Aku suka begitu.

To cut the story short,
perjalanan kali ini membuat aku rasa terlalu bersyukur, menjadi pelajar di mana tempat aku sedang mengaji sekarang. terlalu.
Alhamdulillah.

Don't ask me why.


...

You only realized you are having something, when you see others are living without it.

Jangan bila kau sudah kehilangannya, baru kau mahu belajar untuk kenal erti penghargaan.


...


Ada kisah dua orang sahabat.

Bila berjumpa banyak bicara mereka tentang hal hidup. hal tuhan. hal isteri nabi. hal sunnah nabi dan list goes on.

Aku rasa si musuh utama bertanduk berekor dicipta dari api itu, terlalu cemburu dengan akrabnya si dua teman ini. Dua gadis bertemu berpisah kerana Allah. Berbicara tentang perkara-perkara meruntun iman, bukan semata dunia.


Lantas si syaitan itu, membisikkan ke telinga si gadis yang satu,

"tengoklah dia itu. konon bajet pandai. dia belakang kau buat benda lain. Kau taktau pun. Dia khianati kepercayaan kau"

Bertubi tubi serangan si makhluk di laknat tuhan itu serapkan di telinga si gadis satu. Gadis satu jadi marah. Marah pada diri kerana tidak dapat melawan. dan sedikit sedih kerana, "beginikah akhirnya pengakhiran? Aku berfikir dan bersangka buruk terhadap si teman yang aku sayang?"


Sepanjang jalan itu, si gadis satu itu cuba melenakan dirinya. Mahu berehat dari gangguan bodoh si sombong itu. Hah syaitan!



Sungguh. Hati dan akal si gadis satu kesana kemari. Meronta-ronta.




Zuhr tiba.

Satu pinta si gadis itu,


"YaAllah, jika segala fikiran fikiran dasyhat ini adalah fitnah syaitan terhadap aku dan manusia yang aku sayang itu, si teman baik yang kau kirimkan elok-elok padaku ini, maka kau padamkanlah naluri jahatku ini. Sungguh. Aku bergelut dengan jiwa dan bisikan kejam itu."


"Uhibbukifillah ya ukhti" bisik si gadis satu itu dalam hela nafas di hujung solatnya.


Alhamdulillah. perasaan bodoh bodoh itu ditepis dengan mudah seusai solat itu. Permohonan di mohon dengan sepenuh hati. Si gadis satu bimbang hatinya terpesong.


Gelak tawa. Berkongsi makanan. Bertukar pendapat. Bercerita tentang agama ; arakianlah kisah dua sahabat itu akhirnya.


Alhamdulillah.


Percayalah, jika di antara kalian, dicetuskan gejolak rasa untuk membenci bila kalian tahu, teman itu adalah hadiah terbaik buat kalian, maka sedarlah,

"Syaitan itu amat membenci, bila dua anak adam yang bercerita tentang tuhannya, nabinya, ilmunya dalam keadaan berlapang dada dan saling mengasihi antara satu sama lainnya"


Syaitan, will always have the "plans" to break the bond fillah .


...


Semoga, kisah ini menjadi ingatan buat aku juga.




...


Tadi naik LRT. ada satu keluarga. Ada kakak sulung, kakak kedua dan anak lelaki terakhir.
Buat aku rindu, mak bapak abin umar.



:)



Salam Alayk. How's your first December? 

No comments: