Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


December 19, 2012

054. Kalau tiga tahun lepas ...


"Awak tahu, three years ago , kita berdua datang CFS PJ sebab nak apply rayuan masuk UIA. Dia pulak datang nak tolak UIA"

"woah. awak datang untuk nak masuk. dia dah dapat, tapi tak nak terima?"

"yep. kita pergi sama-sama. Rezeki dia di tempat lain. Kita nak sangat masuk UIA masa tu. Kalau lah kita dapat masuk. Tak payah kita pergi tempat kita belajar dulu. Boleh terus degree"

"Takpelah. Allah dah plan cantik sangat. See, kalau dia masuk UIA waktu tu, kita tak rasa kita akan kenal dia. Dan kalau awak masuk UIA time tu jugak. I don't think I will be sitting in front of you now and having you as my friend, Ain"


Again, random conversation with Ain Farhana.


Aku percaya, setiap aturan tuhan itu sudah disusun dengan cantik. Perfect timing. Perfect person to play the roles. Perfect hikmah to be understood thru time. Its all up to us, untuk melihat aturan itu Perfect atau sentiasa menyalahkan takdir.

Kerja sebagai hamba, kan percaya pada Qada' dan Qadar?
Kerja sebagai hamba yang tautan hatinya tinggi kepada Rabbnya, kan redha atas ketentuannya setelah kau berusaha?


Indah.


Aku bilang pada Ain lagi, walaupun sepahit atau sesakit mana pun sebuah pengalaman atau perjalanan hidup itu, Allah memang dah tulis awal-awal dan memang cantik.

Tidak mengapalah, jika untuk buat aku kuat dan tabah, aku dijentik , dirotan biar aku sedar , aku bukan siapa-siapa. Biar aku sedar di mana tempat aku perlu sandarkan harap sepenuhnya.



Life with its turning point and all.



Aku bertemu manusia yang hebat, yang cantik, yang jahat dan berbagai rupa dan sifat. Setiap satunya mendidik aku. Datang dan hadirnya mereka dalam hidup aku, bukan sia-sia. Allah tak pernah buat sesuatu untuk sia-sia semata. I believe on that.


And its up to me, to appreciate, to take , and learn. Bukan buang.

Aku tak mahu lagi hidup mensampahkan orang lain atau diri sendiri. Masing-masing punya nilai sendiri. Biar aku dibuang orang, tidak mengapa. Asalkan bukan sendiri yang lagi dan lagi merendahkan harga aku sendiri. Aku penat , saban hari marah aku pada aku. Aku penat , menyesal itu ini. Aku penat, malu pada mereka dan aku sendiri.


Mungkin itu lah, bila nikmat melihat sesuatu dengan penuh hikmah, ditarik Allah , aku rasa dunia seakan kosong. Semuanya berlalu bagai kotak kotak tanpa ruh. Hanya jasad bergerak dalam satu aliran, dan aku dalam aliran yang lain.

Paling aku tak sanggup, melihat kesungguhan mereka yang terlalu baik, sentiasa mahu melihat aku tersenyum, tergelak, membebel, garang, kalut dan sebagainya ; rindu pada aku, mahu aku yang aku dan sebagainya.

I am tired of losing myself, when everybody else is missing me.

Aku tidak punya harta berkoyan untuk aku berikan satu satu pada kalian, tapi percayalah, di hati aku, walau aku jauh, walau kita jarang berhubung atau sebagainya, rantaian doa aku untuk kalian. Aku minta maaf, kalau aku hanya mencari kalian bila aku rapuh dan mereput. Janganlah didakwanya aku di masyhar nanti,
"MKAY, YOU ARE NOT BEING A GOOD FRIEND"


tahu, aku takut jika itu adalah pendakwaan ke atas aku di akhirat nanti.
dan aku takut jika kerana itu, akan menyekat segala amal kuu yang memanglah sezarah kecilnya, jika disekat, maka apa lagi yang tinggal? Apa?



Maaf.

aku menulis tanpa hala tuju.


Sudah nak subuh.

Alhamdulillah.
Alhamdulillah.
Alhamdulillah.


Remember, whatever Allah has planned for you, you may think its ripping your heart away, tapi jika ia mendekatkan kamu kepada Rabb-mu, itu adalah nikmat terbesar as a Muslim. As a muslim yang tahu, life is a journey of struggle, not a pure destination. Apa sahaja meeting point kita dengan manusia lain dalam hidup kita, bakal mencorak our own future. Be positive and decide wisely, because HE will ask for whatever your action is.


And this is, a harsh reminder to myself.



Salam alayk :)


p/s : gembira pagi semalam lepas subuh dapat kembali jogging ber-round-round pusing Mahallah Aminah. Ah rindunya ketenangan itu. dalam gelap, dalam sunyi, dalam syahdu,  DIA jaga. dan aku yakin itu. Doakan untuk aku yeah pembaca-pembaca yang budiman, agar aku mampu kutip segala sisa-sisa kekuatan yang masih tinggal


:)


No comments: