Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


April 1, 2014

Balang Kaca dan Hati.


Selalu dulu aku baca orang menulis,
kaitan hati dan rasa.
dan segalanya.

Lirik lagu, penuh penuh mendeskripsi kan,
bagaiman perasaan hati itu, dan sifat sifat kejadiannya.
Seperti, dicarik lah, berbunga lah, koyak lah, dihenyak lah.

dan banyak kata nama lain.


Dulu, mengertinya tidak, aku pandang pada mereka yang mendiskripsi ini sebagai,
pelik.
dan, pandai pandai saja mendeskripsi.


Rupanya, benar lah kata kata orang orang.
Dunia dan manusia,
sentiasa mahu mencengkam jiwa kita.
Hati dan rasa kita diratah ratah,
hingga tinggal sisa,
dan dibiar sepah merata.

Kasihan.

...

Hati, kalau lah tuhan izin aku,
asingkan dikau dari segala organ di badan,
biarkan lopong di tengah tengah kawasan itu,
letak kau, berdegup degup
dalam balang kaca.
Aku tutup rapat.

dan aku simpan di tempat paling rahsia.
dalam dalam aku simpan.
Biar apa pun bencana,
kau terselamat.

Atau paling sekali,
walau aku mati sekalipun,
kau tetap berdegup dalam balang itu.

Diam, diam.
dan terus bergerak mengalun rentak sendiri.

...

Aku paling takut, jika kau makin kotor dan rosak lagi.
Paling aku kasihan sama engkau.

Tuhan hadiahkan aku, hati secantik cantiknya,
seelok eloknya,
sebaik baiknya.

Tapi atas tangan kotor aku sendiri,
dan atas perilaku manusia tak berhati,

kau sakit.
kau makin sakit.
degup kau makin perlahan,
lebih lagi bila aku sedaya upaya menahan segala rasa, dari terhambur.
kau makin tercedera,

kasihan dikau.

Menjerit jerit, minta dibantu.

...


Hai lah hati,
paling aku mahu, dipisahkan dari dikau.
biar aku berjalan dengan tubuh kosong, digerak gerakkan anggota saja.

Tapi untuk kau,

Aku tak mahu kau disepahkan oleh mereka yang tak berperi manusia.

...



Sabar ya hati,

aku tahu, permintaan aku pada tuhan, memang tidak masuk dek akal.

Aku harus menjaga amanah adanya engkau ini,
selama hayat ada.
selama nafas ada.

Hati, diam diam lah dikau di sana.
Semoga kau menjadi penunjuk hidup yang suci.

...

No comments: