Before you go on with the reading,

She's making her own way. With Allah by her side.


If you don't mind, read this blog from the first post. But If you mind, don't basically judge if you don't know what happened before :)

dan kisah penulis yang panjang hikayatnya di sini : kaishrakirana.
Salam.


May 2, 2014

Semoga tenang.



Dengan nama tuhan,
yang maha pengasih lagi maha penyayang.

yang sentiasa ada,
yang melindung,
yang memberi ajaran

dan yang menciptakan.

...

Diam diam, semester ini bakal melabuhkan tirainya sudah.
Diam diam, berlalu hari hari yang aku doakan pada mulanya,
agar baik baik saja.

Seperti harap seorang aku agar ianya baik baik, mudah mudah.
Nampak nya dari mata kasar, tidaklah begitu.

Kalau ada graf atau ombak meter,
pasti terlalu banyak pasang surutnya.


dan hingga kini, walau aku sedang bertenang, sendiri sendiri di bilik,
aman dan tenang.
Aku juga memikirkan dan berlawan dengan diri sendiri.

Benarlah, its always the battle that we have withing ourselves.

Right?

Cuma aku minta, sentiasa minta, dikirimkan doa dari mereka mereka
yang soleh solehah,
dan siapa siapa saja.
Aku percaya doa itu senjata.


Lagi lagi doa yang rahsia.


Untuk kali keberapa kalinya, kejatuhan jiwa dan pelbagai rasa.
Aku tenang.


Alhamdulillah.
Mak masih ada, Bapak masih ada, Aishah dan Umar masih ada.
Kalau lah ada soalan, hadiah apa tuhan beri pada kau yang paling kau syukuri?
selain nikmat hidup dan nikmat lahir seorang Muslim,
ingin aku katakan,

adanya mereka mereka ini, adalah nikmat terbesar tuhan beri untuk aku.

They never fail, to raise me up whenever I feel like breaking down.
Or being scattered into pieces.

...


Iyalah dulu dulu, masa zaman rebel.
Paling lama dulu, aku kurang appresiasi, sebab mereka selalu ada, sentiasa ada.
Paling dulu aku mahu turutkan,  apa yang dibilang teman, apa yang dimahu kawan.

As the time goes by,
it is indeed the most true-est statement,
that family is everything and must come first.
Especially when they are align with the righteous path kan.

...

No, the purpose of writing this entry is not to brag about my family, or anything.
Orang orang tak tahu,
yang dulu aku bagaimana.
dan sekarang tuhan aku ajar untuk jadi manusia yang bagaimana.

Kerana itu, aku terlalu hargai setiap rasa yang tuhan beri sekarang.

Kesat air mata.
Warm hugs.

Tenang, tenang.


Allah ada, Quran ada, Good reading materials pun ada.
...


Atas segala yang tak mampu kau capai dengan tangan atau kata kata,
kau sentuh lah ia dengan doa doa yang rahsia.

Aku manusia, tak mampu melembutkan hati manusia sekeras nya,
tak mampu meredakan marah manusia sehebatnya.

aku cuma punya Tuhan,
yang bila dikataNya Kun FayaKun,
segala benda mustahil pun boleh jadi tiba tiba.


...


Maka tuhan, semoga, waktu akhir nanti kau memberi nafas untuk aku,
adalah waktu yang paling disayang engkau.

When I am most dear to you, take me.





Nah, ini lagu
untuk teman yang aku sayang sekali.

Maybe with time and space, we could heal things.
EnsyaAllah.

For every humble prayers, I have your name inserted in.
I won't ask of your whereabouts,
but I do hope and tell my Dear Lord,
to keep you safe.

Every now and then.

May Allah ease.


No comments: